google analytic

Nuffnang

Tuesday, December 27, 2016

Kisah pregnant - Emir Aslan

Draf blog ini telah dibuat lebih awal sebelum Emir Aslan dilahirkan.

Teringin untuk update pasal kisah mengandung baby no 3 ni.
Untuk menjadi kenangan dan bahan bacaan sambil senyum-senyum sendiri di masa depan.

Pregnancy kali ni, is a mix between planned and unplanned sebenarnya.
Planned sebab kunun mau conceive ketika aku dan Abang Edi honeymoon sempena 10 tahun usia perkahwinan di Turki kunun.
Tapi, manusia hanya merancang, Allah yang menentukan.
Bulan Januari 2016 check period yang lewat, rupanya dapat 2 line di pregnancy test kit.
Alhamdulillah, walaupun ada sedikit terawal, tapi mesti ada hikmah di sebalik rezeki ini.
Nama pun rezeki kan. Syukur syukur.

(Kalau ingat semula dulu, Zara pun terconceive lebih awal daripada yang dirancang - sekarang dah besar dah pun, sudah darjah 1).

Orang yang paling happy selain daripada aku dan Abang Edi bila tau aku pregnant ni, tak lain tak bukan, mestilah Addin dan Zara.
Dorang memang teringin mau ada adik sorang lagi.
Dapat dua orang pun dorang suka, kembar kunun.
Aku ja la nda larat mau ada kembar ni.
Sorang pun susah-susah mau handle, inikan pula 2 serentak.

Cumanya tahap excited dorang kali ni ada kurang sikit dari last year.
Yang last year tu, dorang siap pukul canang bagitau cikgu dan kawan-kawan lagi. 
Tapi tiada rezeki, gugur pula.
Mungkin dorang sudah sedar, jangan kecoh dulu awal-awal, takut nanti gugur lagi macam kejadian last year. 
Tahun ni pun kununnya Addin ada bagitau juga pada guru kelasnya, kebetulan guru kelasnya pun pregnant juga.
Ini aku tau lepas ambil laporan prestasi peperiksaan tengah tahun hari tu. Cikgunya bagitau aku :)

Untuk cerita pasal pregnancy ni, mau sorot sikit-sikit dari trimester 1 hingga ke 3.

Trimester pertama

- Most of the time, badan rasa penat. Kepala selalu pening-pening. Nasib baik ada bos dan anak buah yang memahami. Kadang-kadang aku terpaksa berehat di surau untuk melegakan sakit kepala. Dorang bagi aku can berehat.

- Mau makan tidak selera. Memasak apatah lagi. Tiada mood. Kalau makan di luar pun, selalunya aku tiada idea mau makan apa.

- Bukan ja penat, pemalas mau besiap pun ada. Dalam trimester pertama ni la aku rasa aku punya dressing paling selekeh daripada moment terselekeh aku. Pegi opis dengan tidak berbedak dan berlipstik. Kalau boleh pakai baju pun malas. Selalu rajin pakai shawl lilit-lilit kepala, kali ni aku lebih senang pakai tudung sarung terus. Masalahnya tudung sarung aku semua yang sudah lusuh. Memang kesian dengan diri sendiri.

- Dalam hujung trimester pertama ni, aku dan Abang Edi berhoneymoon ke Turki. Nama ja berjalan ke negara orang, tapi most of the time kami menghabiskan masa dalam hotel ja. Sebab aku mesti mau dapat afternoon nap aku.

- Aku kan sebenarnya jenis yang amat adventurous dalam hal makan-makan ni. Asal halal ja, walau macamana pelik pun, mesti aku try. Tapi sepanjang kami di Turki tu, aku hanya mau makan apa yang tekak aku boleh terima ja. Banyak makanan Turki yang aku tiada selera mau cuba pun. Rugi la.

- Addin dan Zara request untuk aku pilih bersalin di private hospital. Supaya dorang boleh masuk dan lawat aku dan baby dalam ward. Kalau pegi hospital gomen kan, budak-budak bawah 12 tahun mana boleh masuk wad.

- Oleh sebab aku sekarang 'kerja' dengan syarikat yang memberi manfaat panel perubatan, maka memang boleh ja la aku kalau mau bersalin private ni tanpa perlu keluar banyak kos menampung perbelanjaan kelahiran baby. Cumanya, pengalaman aku sebelum ni, dua kali bersalin di Hospital Putrajaya, aku puas hati ja dengan layanan yang aku pernah terima di sana.

- Aku sentiasa berdoa supaya urusan kelahiran baby nanti tiada masalah dan tidak perlu la kami stay dalam wad lebih daripada 1 malam. Jadi Addin dan Zara tidak perlu rasa gundah gulana kalau berpisah dengan aku lama-lama. So, instead of menunaikan wish Addin dan Zara, aku still pilih Hospital Putrajaya tapi di private wing iaitu sebagai Full Paying Patient. Faktor pemilihan, hospital ni dekat dengan rumah kami, aku familiar dengan hospital ni, dan aku boleh pilih pakar.

- Urusan buka buku pink aku buat di KKIA dekat rumah. Tapi untuk monthly checkup, aku buat di klinik GP yang lebih dekat dengan rumah ja. Mostly checkup di klinik aku pegi sendiri-sendiri ja sebab malas mau buat Abang Edi boring menunggu.

- Buat MGTT test di klinik GP. Alhamdulillah, negatif kencing manis.

Trimester kedua

- Masuk trimester kedua, segala kemalasan dan kepenatan melampau semakin berkurangan. Aku jadi kuat makan pula. Oh no.. Rajin mencuba resipi baru. Rajin masak. Boleh kata peti ais di rumah akan selalu di replenish dengan bahan mentah baru sebab aku teramatlah rajin untuk masak. Rajin buat biskut dan kek juga. U name it.

- Berdandan pun aku start rajin sudah. Tapi aku amat tiada hati untuk bershopping. Pelik tapi benar.

- Untuk pregnant yang ke-3 ni, barulah berpeluang buat 6D ultrasound scan. Sebelum ni tidak pernah, pasal tiada kesedaran kot. Lama juga la sesi scanning ni. Setengah jam macam tu. Sampai keboringan si Addin dan Zara menunggu. Mula-mula tu macam excited juga dorang. Alhamdulillah, everything look just fine.  

- Especially dalam bulan puasa tu. Sepatutnya aku akan lebih penat. Tapi Alhamdulillah, untuk puasa kali ni aku tiada mengada-ngada mau buka puasa sebab penat dan lapar. Ada satu hari tu, kami tidak terbangun untuk sahur. Tapi aku gagahkan juga puasa hingga sungkai. Siap round Suria KLCC lagi.

- Bila masuk musim raya ja, selera makan aku meningkat ya ampun. Baju raya aku pun cepat sempit. Semua orang cakap perut aku besar sangat. Oh no. Still a long way to go ni.

- Alhamdulillah, untuk baby ke-3 ni, aku tidak perlu belanja besar sangat untuk beli baju babynya. Sebab semua baju si Rayyan yang sudah masuk 6 bulan si Tasha turunkan sama aku. The best part is, bila aku dapat semula baju, towel, tilam, bantal yang bekas si Addin baby dulu dan kini bakal dipakai oleh adiknya pula. Maknanya, baju, towel, tilam, bantal yang bekas si Addin telah digunakan oleh 5 orang baby termasuk Zara, Hana, Eryna dan Rayyan.

- Dalam bulan Julai, aku buat checkup dengan Pakar OandG Hospital Putrajaya, Dr. Hamidah. Tiada apa yang perlu dicemaskan. Semuanya normal. And most of the time, apa yang Dr. Hamidah cakap dengan doktor yang lebih muda yang buat data entry bagi pihak Dr. Hamidah pun aku tidak faham.

- Cumanya di sini, di hari first check up aku dengan Dr. Hamidah, aku nampak ada signage yang bagitau budak 10 tahun ke atas boleh lawat orang di wad. So, Addin lepas, tapi Zara yang tidak lepas.

- Kaki cramp ketika tidur? Selalu jadi. Kadang-kadang menangis sendirian di dalam tidur menahan kesakitan.

- Kaki bengkak pun ada. Ni la first experience kaki aku bengkak ketika mengandung. Sebelum ni mengandung Addin dan Zara tiada pula kes kaki bengkak ni.

- Dalam trimester kedua ni, aku tukar buat monthly checkup di KKIA sebab mau buat ujian gula MGTT cara gomen. Syukur Alhamdulillah, hasil ujian ialah negatif kencing manis juga.


Trimester ketiga

- Aku minta tukar untuk buat monthly checkup di klinik GP semula. Sebab cuti aku semakin menyusut. Kalau buat di klinik GP, masa check up boleh dikurangkan. Paling lama tunggu dan jumpa doktor pun 1 jam 30 minit saja.

- Sudah masuk trimester ketiga ni, perut semakin besar. Dan aku rasa sakit untuk bangun dari keadaan baring kepada duduk dan duduk kepada berdiri di sebelah bawah perut.

- Tapi aku tiada sakit belakang macam pregnant Zara sebelum ni. Abang Edi pun heran. Kalau aku minta urut belakang tu pun sebenarnya, lebih kepada ngada-ngada manja ja tu. Hehe.

- Sekarang ni baru la aku terhegeh-hegeh mencari barang baby la kan. Sebelum ni macam tidak heran. Mentang-mentang baby ke-3. Kalau orang tanya sudah masuk berapa bulan pun aku boleh lupa. Cuba kalau time si Addin dulu, memang aku keep track punya la. Sanggup pergi segala expo apa yang ada.

- Untuk baby no 3 ni, kami berbelanja di AEON dekat rumah ja. Kebetulan ada sales. Terpaksa beli besen mandi baby sebab besen mandi baby yang lama sudah pecah dikerjakan Addin dan Zara buat main berendam dalam bath tub. Beberapa towel, newborn pampers dan 2 pasang baju baru untuk baby baru. Kesian la kalau dia pakai baju bekas-bekas abang kakak dan cousinnya ja.

-Setelah lama bersara dari bidang penyusuan badan, sekarang ni aku terpaksa revisit semula market breast pump yang ada dalam pasaran. Punya la banyak jenama yang tumbuh bak cendawan. Kalau dulu zaman Addin dan Zara, ada 2-3 brand ja la kan. Gabak-gabak pula tu. Mahal lagi. Sekarang ni semua mesinnya comel-comel ja. Harga pun mampu milik. Yang paling best lagi, si Tasha bagi aku dia punya pam Lacte Duet Elite for free sebab dia sudah ada breast pump yang lagi best kunun. Aku hanya menerima dengan hati dan tangan yang terbuka. Kalau pam yang si Tasha bagi tu tidak best, aku cari la yang lagi best time berpantang nanti.

- Last week, aku perasan yang baby dalam perut ni tidak gerak banyak sangat. So, mula-mula pegi klinik GP. Dia kata baby punya jantung semua ok. Tapi tidak adil katanya untuk bagi keputusan akhir tentang fetal movement melalui scan yang tidak sampai seminit. Kena pegi hospital gomen untuk buat CTG.

- So, aku kena refer ke Hospital Putrajaya dan buat CTG. Semua doktor dan nurse amatlah baik malam tu. Memang rezeki aku. Baby ni pun sebenarnya bergerak ja. Cuma doktor risau sebab katanya aku ada irregular contraction at 35 weeks which can be harmful. Doktor check bukaan rahim aku, tiada bukaan lagi. Dorang check kalau aku ada keputihan ka, pun normal ja. Kencing pun tidak kotor.

- So, sebab aku tidak mau masuk wad untuk dimonitor, jadi doktor mencadangkan supaya aku ambil jab yang boleh matangkan paru-paru baby. Jadi, kalau baby keluar sebelum full term pun, baby akan selamat.

- Nama injection tu ialah Dexa dan kena inject di punggung. Memang sakit. Terbit air mata aku masa kena inject tu. Dua kali inject pula tu. Satu sebelah malam, dan besok paginya selepas 12 jam.

Draf di atas ja yang aku sempat karang.
Berlaku ketika usia kandungan 35 minggu. 
Oleh kerana aku sudah ingat-ingat lupa kejadian semasa mengandung, maka entry ini akan diupdate setiap kali ingatan aku datang.

Aku bersalin Emir Aslan ketika kandungan 38 minggu. 
Cerita pengalaman bersalinkan Emir Aslan akan dipostkan pada entry akan datang.
Daaa...  

Confinement leave

Semalam adalah hari terakhir aku cuti bersalin 3 bulan.
First time aku cuti bersalin 3 bulan ni.
Time bersalin Addin dulu, cuti bersalin dua bulan then tambah lagi cuti tanpa gaji sebulan untuk menjaga anak.
Time Zara pula, kena bercuti 2 bulan sahaja. Sebab sebaik naik opis kena hadiri kursus QA untuk Hadiah Latihan Persekutuan pula selama 6 minggu.

Oleh kerana aku sudah guna 2 + 2 + 3 bulan cuti bersalin, maknanya aku ada balance 3 bulan cuti bersalin lagi.
Itu pun kalau mau menambah la. Tapi mau ka?
Cukuplah, mak dah tua. Huhu.

Sekarang ni aku sambung cuti sampai tahun depan, alang-alang kunun.
Rasa macam semangat pula mau masuk opis.
What can I say, I love my job.
Sebelum dapat Emir, kalau pening di opis, mula la aku mengomel mau cuti panjang.
Tapi lepas cuti panjang ni, rasa boring pula duduk di rumah lama-lama.

Ya la.. tiada member, tiada rakan sepergossipan, tiada sembang-sembang sambil makan di pantri, tiada mesyuarat dan berbincang dengan rakan seperjuangan.
Cuti 3 bulan ini menunjukkan aku bahawa aku ni memang tidak ngam la jadi suri rumah.
Boleh kalau tidak berkerja, tapi bukan untuk jaga anak.
Kalau hari-hari keluar dan dapat money for free ok la.
Hoho.. siapa mau bagi.

Cuti bersalin hujung tahun pun ada cabaran lain juga.
Cabaran tengok news feed di Facebook dan Instagram yang penuh dengan gambar member-member travel.
Oh selonotnya.
Aku dapat bawa anak balik Labuan ja la 10 hari.
Kalau mau ke oversea macam tidak sesuai sebab Emir belum cukup umur lagi.
Dalam negara pun boring juga sebab mesti highway jem dan hotel full di mana-mana.



Cukuplah ngomelan saya sempena hujung tahun 2016 ini.
Saya sudahi dengan gambar Emir Aslan 3 bulan yang selalu disalah anggap sebagai baby girl.
Sampai ada doktor seorang ni cakap Emir ni lawa. Hoho :)


Friday, October 28, 2016

Welcome darling baby no 3!

Hi kawan-kawan.
It's been a while since my last post :)

Saya baru saja menjadi ibu baru semula untuk kali ke-3 satu bulan 2 hari yang lepas.

Daddy dan Emir Aslan dalam labour room. 
30 minit selepas Emir Aslan dilahirkan.
Vacuum assisted vaginal delivery.
Hospital Putrajaya.

Introducing, our new baby, namanya - Emir Aslan.
Lepas 10 hari barulah kami confirm namanya ni dan daftarkan di JPN.
Punya susah kan mencari nama yang kami rasa ngam.

Saya tidak sangka yang saya akan suka menjadi ibu baru semula.
Seperti umur saya kembali ke zaman 20an. Macam zaman muda-muda baru kawin dulu.
Tidak rasa macam 30an langsung. Hehe.
(Wah.. skema juga bersaya-saya kan. Apa salahnya meluahkan kegembiraan dalam cara yang lebih sopan).

Sedangkan sebelum ni, punya la berabis aku buat family planning tidak mau ada anak lagi.
Kunun cukup la 2 orang anak saja.

Sekalinya, bila sudah ada baby ni, syioknya.
Ada baby kecil yang akan rela ja dicium pipinya dengan bau wangi dari syurga.
Kaki dan tangan kecil yang amat comel dan sentiasa memanggil orang yang melihatnya untuk berasa geram hingga rasa ingin menggigit kaki dan tangan comel itu.

 Kaki yang minta kena geget.
Bersalin kulit. 
Usia - 8 hari.

Itu baru baby 1 bulan. Yang belum pandai membalas senyuman dan belum pandai ketawa.
Baby ni hanya tau tidur, menyusu, berak, kencing, guna pampers dan wet tissue yang banyak dan dimandikan sehari sekali.
Oh iya, aku hanya mandikan baby baru ni sehari sekali dan guna sabun cetaphil yang tiada buih dan tiada bau wangi.
Bayangkan kalau sudah pandai senyum, giggle - mesti lebih meriah!

Nanti ada masa, aku cerita pasal my birthing experience untuk dijadikan kenangan di masa depan.

 Emir Aslan - 1 month old.
Malam pada hari kena injek Hepatitis B dos ke-2. 

Love you son.
You have a new life. And you changed our life forever. 
Semoga menjadi anak yang soleh. Menjadi kebanggaan Mummy dan Daddy.


 
And please get along well with your brother and sister.
Abang Addin and Kakak Zara love you so much :)


Thursday, September 15, 2016

Kemaskini cerita dalam blog - Ogos 2016



 
Awal bulan Ogos ni, Pokemon Go baru dibuka untuk pengguna ios di Malaysia.
My henpon tidak terkecuali menerima pengaruhnya.
Thanks to Addin.
 Aku nda pernah peduli ni Pokemon. Bikin cepat habis bateri ja.
Aku tetap setia pada Candy Crush Soda Saga.


 Dalam bulan Ogos ni juga, aku buat discovery baru.
Rupanya ada Pasar Borneo setiap sabtu dari 7 hingga 11 pagi tidak jauh dari kawasan rumah kami.
Here, kelihatan si Addin posing untuk mamanya.

 Lemiding or midin muda. Sedap dimasak ringkas.
 Di Pasar Borneo (Jalan Jinma 7, Seri Kembangan), ada dijual macam-macam produk Sabah Sarawak.
 Berdasarkan pemerhatian aku, produk Sarawak lebih banyak daripada produk dari Sabah.

Kalau anda beragama Islam dan kurang arif dengan makanan Sabah dan Sarawak, saya cadangkan supaya berhati-hati sebab ada beberapa makanan yang dijual ialah makanan yang obviously tidak halal contoh seperti bosou bakas (pekasam or jeruk babi hutan).
It won't hurt if you ask the seller nicely kot2 makanan tu halal ka haram ka.
Tapi rasanya dorang pun akan advise saudara saudari.
Sabahan dan Sarawakian amat muhibah. 
Tanya je, they won't bite. 

- Dalam bulan Ogos ni, ada pesta Olimpik di Rio, Brazil. Malaysia berjaya beroleh 3 pingat perak melalui sukan badminton, 1 pingat perak melalui sukan terjun papan anjal dan 1 pingat gangsa melalui acara sukan berbasikal. Memang sakit jantung bila tengok final badminton. Hehe. 

- Tarikh 29 Ogos setiap tahun adalah tarikh penting dalam keluarga. Abang Edi turns 40!! Kunun tuan punya badan mau pegi snorkeling di East Coast. Aku pula dengan keadaan yang sudah masuk trimester ke-3 ni macam tidak ngam ja mau naik bot merentas lautan segala. Kalau boleh biar la destinasi percutian kami tu dekat dengan hospital. Kalau ada apa-apa kecemasan kan senang. 

 Pilihan terbaik dan terdekat ialah di Lexis Hibiscus di Port Dickson. 
Oleh kerana ni besday Abang Edi, so the vacation is on me. 
Aku saja pilih hotel ni sebab ada swimming pool di balkoni bilik.
So, I don't have to menunggu anak bermandi manda di kolam public di tengah panas.
Tengok dari katil ja pun ok.

 Seems like Abang Edi kurang enjoy sebab dia cakap pool tu kecik sangat. Errr... 
Tapi budak 2 orang tu suka sangat.
Aku pun rasa ok sebab aku boleh mandi pool tanpa perlu pakaian renang lengkap.
Mana lagi ada pakaian renang yang muat dengan perut aku yg besar sekarang ni.

Apa-apa pun, I hope you have a blast Abang Edi!


Kemaskini cerita dalam blog - Julai 2016

Sambungan daripada post sebelumnya. 

Julai 2016

- 6 Julai bersamaan dengan 1 Syawal iaitu jatuh pada hari Rabu. Isnin dan Selasa aku masih setia datang ke opis. Motif? Sebab tahun ni kami beraya hari pertama di KL saja sebelah Abang Edi. Hari raya ke-2 baru balik Ranau sebab Mama mau beraya di sana sama mamanya.

- Syukur pada 5 Julai tu, HR kami bagi kami keja untuk setengah hari ja. So, di sebelah petang tu, aku dengan dibantu oleh Nurul dan Lina yang kebetulannya off day dan akan bekerja di 1 Syawal, masak rendang daging, ayam masak merah, acar timun lobak dan nasi minyak.

 Ni gambar rasmi sempena 1 Syawal keluarga kami :)
Warna tema ialah pink dan purple. 

- Pada raya ke-2, kami naik first flight dengan MAS dari KLIA ke KK. Aku sewa kereta Exora dari kawan aku dan kami terus off naik ke Ranau. 

 Tinggi-tinggi Gunung Kinabalu, tinggi lagi sayang sama kamu... 
(Balik Ranau ja, mesti singgah bergambar dengan gunung kebanggaan orang Sabah ni)

- Malam raya ke-3, kami beraya di rumah adik Mama di Lohan. Tiba-tiba, aku dan Abang Edi dapat mesej yang alarm kami diusik di bahagian bumbung. Kurang asem. Punya la berdebar aku dan Abang Edi. Kami siap call 999 untuk tolong tengokkan rumah kami. Kunci rumah ada dengan si Nurul. Lepas periksa, polis tu cakap tu musang ja. Kurang asem sekali lagi. Syukur la musang. Kalau pencuri betul, mau kena tembak pencuri tu dengan polis yang buat rondaan tu. Terima kasih PDRM! Jasamu dikenang. 

 Gambar ni diambil ketika aku baru dapat mesej dari rumah kami yang bumbung rumah sudah diganggu gugat oleh larian musang di atas bumbung. 
Lepas dapat mesej tu, mau makan biskut pun tidak tenang.

-  Hari raya ke-4, kami meninggalkan Ranau dan ambil flight balik ke Labuan.

 Sebelum tu, singgah Desa Cattle Farm di Kundasang.
Addin dan Zara kecewa sebab dorang mau jumpa lembu kunun.
Tapi barisan kereta pengunjung yang datang amatlah panjang.
So, next time je la Addin dan Zara ye.

 Gambar keluarga without Nurul dan Lina. They are still in KL.

 First time kami ke Rumah Terbalik di Tamparuli. 
Boleh la. Sokong produk pelancongan negeri sendiri. 

- 3 hari ja kami di Labuan. Selama 3 hari tu, kami beraya di rumah pacik dan macik aku sebelah bapa ja. Masa tidak mengizinkan.

 Notebook yang dibeli dalam bulan puasa menggantikan Macbook Air yang telah dicuri oleh pencuri kurang asam. Sticker logo Apple tu Addin jumpa dalam kotak iPhone 6S aku. 
Addin lekat logo Apple atas logo HP sebab dia kata dia rindu dengan Macbook Air kami.
Huhu.
Once you go with MacOs, you can hardly accept Windows in your life. Ngee. 


 Raya setiap tahun tidak akan lengkap tanpa buka rumah kepada ahli keluarga untuk datang beraya.
Selalunya, kami akan ajak kawan-kawan juga, tapi tahun ni kami hanya buka rumah untuk ahli keluarga Abang Edi dan cousin aku si Leha ja. 
I made rendang daging dan Laksa Sarawak.

- Walaupun aku berjaya puasa penuh tahun ni, Alhamdulillah, tapi aku tidak dapat menahan dugaan untuk sambung puasa enam. My bad. Bukanlah banyak sangat opis terbuka yang perlu dikunjungi, tapi ntah la. Rasanya bila masuk musim raya ni, nafsu makan amatlah membuak-buak.

 Aku bawa mini sliders yang diinspirasikan dari page Tasty di Facebook untuk majlis raya opis.
Sedap!
BBQ chicken sliders with cheese kunun.



This is miracle. 
Ceritanya macam ni - Kami ada satu pokok kemboja yang tidak pandai tinggi-tinggi ni.
Lepas tu dia bantut macam tu ja la. Berbunga pun tidak. Tapi mati pun tidak.
Abang Edi geram dia rasa macam mau cabut ja pokok kemboja tu.
Aku pula sayang sebab tu aku punya request la tu mau ada pokok kemboja di laman rumah kami. 
Pokok bunga raya kami pula macam makan baja berkoyan. 
Punya la tinggi hingga melepasi tembok. Sedangkan kami bukan buat apa-apa pun. 

After almost a year (or maybe 2) pokok kemboja kami tu idle macam tu ja, tiba-tiba berbunga.
Wah... hidup juga rupanya kau ni kemboja ye.
Aku suspek pokok ni sihat sebab uncle cina jiran sebelah kami sembur-sembur baja sikit dekat kemboja tu. Hehe.
Sebab kalau uncle tu bekebun, dia selalu naik tangga sampai lepas tembok. 
Pokok bunga dia semua cantik-cantik.
Kami ni ja la yang macam hampes. 

Ok. Next, story Ogos pula.

Kemaskini cerita dalam blog - Jun 2016

Oh my...
Lamanya aku tidak update blog ni.. 2 months oredi..
Alasan: Sibuk dan malas.
Gandingan mantap dan meletop.
Hari ni mau rajin sikit.
Update apa-apa yang aku ingat event2 yang sudah jadi dalam masa 3 bulan kebelakangan ni - Jun, Julai dan Ogos.
Cara untuk recall pun senang ja, tengok ja dalam timeline Facebook.

Jun 2016

- Dalam bulan ni, kami kena pindah opis dari Putrajaya ke Cyberjaya. New environment and new route to office. Lagi senang pegi Cyberjaya daripada pegi Putrajaya sebab lebih dekat and less traffic jam.

-Time kami sibuk kan pindah opis tu la, ada cuti sekolah juga. Dan percutian ke Boracay sempena cuti sekolah telah lama dirancang.

- Lepas cuti sekolah tu pula, umat Islam seluruh dunia start berpuasa (5 Jun). Aku berazam untuk puasa penuh. Gambate ne!

- Dan pada awal ramadhan tu, aku, Addin dan Zara balik Labuan. Time kami balik tu la rumah kami kena pecah masuk. Dugaan.

-  Sepanjang bulan puasa tahun ni, boleh kata 90% daripada hari bekerja, aku sendiri akan masak makanan untuk buka puasa. Rasa tiada selera pula mau beli makanan dari luar. Tapi kerajinan aku menyebabkan aku sendiri pun rasa amazed dengan diri sendiri. Bole? Pembawakan baby agaknya.

 Lauk kari adalah lauk yang paling banyak aku masak sepanjang bulan puasa ni.
Stok ikan segar yang sudah disejukbeku dibawa khas dari Labuan. 
Kari ikan ka kari ayam ka memang menjadi rebutan di rumah kami.
Gila kari. Sampai aku pun jadi boring masak kari ja. 

- Untuk buka puasa tahun ni, aku dan kawan-kawan seperjuangan belajar di UM dulu berkesempatan untuk buka puasa sama-sama. Kali ni ramai sikit. Selalu (mana ada selalu, setahun 2 kali pun susah-susah mau jumpa), kami bertiga ja. Aku, Ann dan Wawa. Kali ni ada Rehan dan Hanna dan tidak ketinggalan, boipren si Wawa.

 Antara banyak-banyak gambar kami, di sini yang aku paling kurus. Dorang ni semua except for si Ann, tegezut that I am expecting. Huhu. 

- Oleh kerana aku selalu masak time weekdays, maka bajet kami untuk makan memang banyak save la. So, weekend ja, Abang Edi akan ajak keluar dan kami sungkai di luar ja kunun.

 Buka puasa di Mamasan. 
Aku belanja sempena father's day.
Sedap juga makanan di sini.
Harga pun sedap juga.
Apa mau buat, Abang Edi dan Addin mau makan nasi juga. 
Pastu Abang Edi mau makan di restoran yang dekat dengan park.
Sini la pilihan terbaik. 

- Sekali lagi pecah rekod, aku buat biskut sendiri dan hanya beli 2 jenis biskut saja daripada kawan-kawan opis, biskut tat nenas (malas mau buat sendiri) dan biskut oat choc chip (yang ni memang sedap habis aku tidak berupaya untuk mengklon kesedapannya). Sebelum ni, mana pernah aku bake biskut untuk raya. Tunjuk-tunjuk saja la. Tapi semua biskut-biskut yang simple-simple kunun. Memang kerajinan yang maksima. Baby ni bakal jadi chef mungkin. Hoho.

 Dari atas ikut putaran jam - Crinkle Chocolate, Butter Chop Chips, Choc Oats dan Mazola.
Banyak yang berunsurkan coklat sebab biskut-biskut yang ni ja anak-anak aku mau makan. 

- Kami masih trauma susulan rumah kami kena masuk pencuri pada Ramadhan kedua. Sebelum balik kampung, kami install home alarm system dan cctv. Puas hati. At least, usaha kami untuk melindungi rumah sepemergian kami sudah ditingkatkan. Apa yang perlu dibuat lagi ialah hanya doa dan tawakkal saja kepada Allah.

Thursday, June 30, 2016

Cuti-cuti Boracay!! (Kesimpulan dan Jony's Beach Resort review)

Kesimpulan

1. Pasir di pantai White Beach memang cantik, putih dan halus especially di Station 1. Tour guide aku cerita, pasir di Station 2 adalah kurang cantik daripada di Station 1 dan pasir di Station 3 adalah lebih kasar.

2. Kalau menjelang petang, pasir di Station 2 ada banyak seaweed yang terdampar di pantai. Aku tidak boleh komen pasal Station 3 sebab kami tidak berkesempatan ke sana.

3. Apabila menjelang sunset pula, sepanjang-panjang White Beach yang berukuran 7km panjang tu menjadi semakin happening. Especially di Station 2.

4. Kalau anda berminat dengan aktiviti laut dan aktiviti lasak yang lain, Boracay adalah tempat yang sesuai sebagai destinasi percutian anda. Tapi kalau anda amat berminat dengan aktiviti snorkelling, Boracay is not the best place. Malaysia punya island masih lagi terbaik setakat pengalaman kami yang tidak seberapa ini.

5. Ke mana-mana kami pergi, orang sana selalu konpius kami ni Pinoy. Tapi lepas dorang dengar kami bercakap baru dorang tanya kami dari mana.

6. Amatlah senang berkomunikasi di sini. Just use your english.

7. Orang Islam tempatan pun ada juga di sini. Tapi kebanyakan dorang ni bekerja sebagai penjaja.

8. Turun dari airport Kalibo ja hingga kembali semula ke Kalibo, satu cara untuk survive ialah: Mesti tawar harga dan minta diskaun. The only time yang kami tidak minta diskaun adalah apabila makan di restoran.

9. Adakah kami akan kembali ke Boracay lagi pada masa akan datang? Mungkin tidak. Cukuplah sekali ini saja :)

Jony's Beach Resort 

1. Ternyata pilihan hotel kami untuk percutian Boracay kali ini adalah amat tepat.

2. Lokasinya yang berada di penghujung Station 1 dan bersebelahan Station 2 amat memudahkan perjalanan kami.

3. Di Station 1 kurang pengunjung daripada Station 2 maka lebih aman. Tapi kalau mau suasana happening pun tidak sukar sebab boleh pegi ja ke kawasan Station 2 dengan jarak perjalanan yang singkat.

4. Kebanyakan aktiviti laut yang kami tempah bermula di Station 2. So dekat ja dengan hotel kami.

5. Hotel Jony's Beach Resort ni tidaklah murah sangat. Tapi boleh kata paling murahlah jika dibandingkan dengan hotel di sekitar Station 1 yang lain. Aku tempah bilik triple room (1 queen + 1 single bed) pada harga lebih kurang RM500 satu malam. Syukur bilik kami dinaiktaraf ke family room ( 2 queen beds). Breakfast untuk 3 orang pun sudah termasuk dalam harga bilik.

6. Hotel kami tidak terletak betul-betul depan pantai. Kena cross jalan utama yang kecil tapi sibuk dengan tricycle yang lalu lalang. Jangan risau sebab ada staff yang bertugas untuk hentikan kenderaan kalau ada guess yang mau lintas jalan. Kalau mau ke pantai pun tidak susah, less than 5 minit sudah sampai.

7. Service hotel ni memang terbaik. Bilik dorang pun sikit ja so dorang memang kenal dengan guest dorang.

8. Service yang kami terima ketika bersarapan pagi di Restoran Maya's pun amat baik. Staff di sana amat memahami bila kami bagitau dorang yang kami tidak makan babi, daging lembu dan ayam. Ya la, di Boracay pun ramai ja orang Islam.

9. Bilik kami memang selesa.

 Dorang bagi sabun, shampoo dan conditioner ja.
Towel besar dan kecil untuk 3 orang. 

 Toilet ada hos air. Dalam shower pun ada paip juga. Senang untuk beristinjak dan ambil wuduk.

 Gila banyak channel yang disediakan.
Tidak boring duduk dalam bilik.
Wifi dorang pun strong.  

 Ada ampaian untuk kemudahan sidai pakaian di balkoni.

Sebelum masuk lobi, sila bersihkan kaki anda daripada pasir yang melekat.

10. Senang cerita, hotel ni amatlah disyorkan untuk percutian keluarga anda!!

Cuti-cuti Boracay!! (Kisah hari terakhir 31 Mei 2016)

1. Breakfast dulu ye.

 Zara ni pagi2 suda request avocado shake. 

2. Jam 10.30 kami check-out. Lepas check-out kami bersempit-sempit dengan tour guide kami naik tricycle ke jeti Caglaban. (Aku pun heran. Dah tau kami 4 orang bawa 2 beg pun boleh amik tricycle kecil lagi. Ini yang bikin aku panas ni). Kicking board kami kasi tinggal di hotel ja sebab sudah patah.

 Haih. Sebenarnya aku rimas dengan tour guide kami yang menyemak juga naik tricycle kecil tu. 
Bikin sempit ja.

3. Sampai di jeti Caglaban, tour guide kami pegi la beli tiket sambil kami menunggu ia ni. Ada ka patut dia bole tidak beli tiket untuk Addin. Aik, nak selit la tu. Aku mula membebel dekat Abang Edi. Aku cakap, kalau macam ni dia punya blur, aku buat sendiri arrangement ke Kalibo pun bole. Lagi jimat.

4. Sampai ja di Caticlan Jetty, rupanya van kami belum sampai lagi. Kena tunggu lagi around 15 minit macam tu. Ini pun bikin aku panas lagi. When I pay for service, I am expecting a service. Bukan benda yang aku pun bole settle.

5. Nasib baik van yang kami dapat tu cantik dan aircond bertindak cemerlang. Kami semua masing-masing conquer satu baris kerusi dalam van tu. Selesa.

6. Kami sampai di airport Kalibo pada jam 1.30 petang. Flight dijadualkan jam 3.30 petang. Kelaparan melanda. Sempat la aku bawa Addin dan Zara makan waffle coklat dan beli kerepek pisang bersira yang sedap.

 Kecil ja kaunter AirAsia di Kalibo airport ni.

  
Jangan lupa save some cash untuk bayar international terminal fee Php 700 sorang.
Adult ka kanak-kanak ka harga sama.

7. Belah pagi hari ni aku panas ja kan. Sudahlah henpon aku masih switch off lagi pasal kena air masin semalam. Sedangkan dalam masa yang sama, aku anxious mau tau cerita pasal opis thru whatsapp group kami. Apa boleh buat. Tiada rezeki.

8. Masa sebelum flight boarding tu, memang just nice ja untuk solat jamak kan. Tapi di airport Kalibo tu tidak disediakan meditation or prayer room. Nasib baik janitor di sana tu bermurah hati untuk meminjamkan bilik mereka kepada aku untuk menunaikan solat. Sejuk hati aku.

 Bilik janitor yang aku tumpang solat tu ada dekat area massage sebelah toilet perempuan.

9. Flight kami lancar dan kami kembali ke Malaysia dengan perasaan yang bercampur-baur. Ada suka, ada sedih. Duit pun masih banyak berbaki sebanyak PHP 900.

Cuti-cuti Boracay!! (Kisah hari ketiga 30 Mei 2016)

1. Hari ni kami hanya ada aktiviti parasailing dan free and easy.

 Mula-mula orang yang bawa bot tu tidak mau bawa aku sekali sebab aku pregnant. Aku bukan mau buat tu parasailing. Aku tunggu di bot ja. Sekalinya Abang Edi minta refund, terus dorang bagi green light untuk aku ikut dorang pula.

 Dari pantai kita stop di platform untuk parasailing dulu.

 Ready untuk terabang.

  
Sioknya la dorang 15 minit macam tu terabang dengan parasailing.
Aku juga boring2 tunggu di bot ja.

 
Tengok la si Zara yang gembira lepas sesi parasailing. 

3. Lepas sesi parasailing, cuaca amatlah panasnya. Tour guide kami tu beria kempen kami supaya buat helmet diving. Tapi sebab kami kurang berminat, jadinya kami berehat di bilik saja la.

  
Untuk mengelak panas, maka kita kena jalan bawah pokok. 

4. Untuk tengahari ni, kami habiskan semua stok makanan yang ada. Mee goreng segera, nasi impit, kari ayam dalam tin, serunding.

5. Tidur tengahari sekejap. Jam 4 petang macam tu, kami pegi melepak depan restoran Maya's. Kami sudah book beach chair dengan staff restoran tu masa kami pegi breakfast pagi tadi.

 Beg Hypergear kalis air yang aku redeem guna bonuslink point sebab point aku mau expired sudah.
Jimat RM80. 
Bonuslink punya redeem service pun excellent. 
Aku dapat beg ni dalam masa seminggu dari tarikh aku redeem.

  
Abang Edi melayan Addin buat sand castle.
Zara berlari-lari anak ke arah daddy dan abangnya. 

6. After bersunset di Willy's Rock, balik bilik untuk hemat diri. Punya la hancur hati aku bila Abang Edi bagitau henpon aku yang baru berumur 4 bulan masuk air!!!!! Waaa!!! (Post mengenai kisah sedih henpon aku di sini). Gambar kami di Willy's Rock pula banyak dalam kamera. Tapi gambar yang aku sudah transfer dari kamera ke macbook pun sudah jadi arwah sebab Macbook kami kena curi pula. Huhuhuhu..

7. Malam ni kami meneruskan hasrat aku yang semalam tu, seafood dinner di D'Talipapa. Ada pasar ikan di situ.

8. Kami beli seekor ikan belais pada harga PHP250 (harga asal tokey tu letak PHP500. Bengong. Kalau di Labuan sekilo dalam RM18 la paling mahal kali untuk ikan saiz besar macam tu). Ketam sekilo pula tokey tu letak harga PHP 950. Kami tawar hingga ke harga PHP 700. Tu pun aku masih rasa mahal lagi. Tapi boleh la, ketam tu masih hidup lagi dalam air masa kami beli tu. Nyampah. Tapi rela.

 Pilih pilih seafood segar

 Lobster. Tak mampu saya.

9. Lepas tu cari kedai yang boleh tolong masak lauk kami. Sekalinya, orang di kedai no 73 yang dicanang-canangkan oleh bloggers Malaysia tu cakap tukang masak dorang tiada. Dia suruh kami ke restoran lain di Station 1 pula konon. Aku mau orang masak lauk yang kami beli tadi tu. Bukan mau makan lauk restoran.

10. Then, dorang cadangkan kami ke restoran Sababi Paluto. Dorang bagi advise minta ja tukang masak sana tu supaya exclude everything yang berunsur babi, ayam dan daging lembu daripada masakan kami. Sebab dorang kata, kalau dorang ada guest muslim pun dorang akan ajak makan di situ. Ha ye la. Ikut ja la.

 Kari ketam kunun tapi macam masak lemak.
Heaven.

Kangkung goreng bawang putih.
 
  
Ikan belais goreng. Cicah dengan kicap perah limau berkasturi.

11. Tidak menyesal kami minta restoran ni masak lauk kami. Semua sedap. Bersih lagi tu restoran dorang. Orang-orangnya pun semua baik-baik. Ada satu restoran kami survey tu siap jeling-jeling aku lagi. Cheh. Tu kalau upah masak murah pun aku tidak mau. Belum masak sudah jeling, kalau masak mungkin diludahnya lauk kami.

12. Selesai makan, kami beli sedikit souvenir fridge magnet (boleh dapat 8 biji for PHP 100) dan tshirt untuk Addin dan Zara (2 helai for PHP 150).

13. Dari D'Talipapa kami ke D'Mall pula. Aku beli snack mangga kering jenama 7D pada harga PHP 80 sebungkus. Kalau di kedai luar boleh dapat PHP 70 sebungkus. Di airport, harganya jadi PHP 100 sebungkus. Gilos. (Di KL aku nampak mangga kering tu kena jual RM13 macam tu. Ok la. Ada la jimat sikit beli di Boracay).

14. Untuk malam terakhir kami di Boracay, kita raikan lagi dengan membeli churros semalam yang sedap tu. Cumanya, semalam beli 3 ketul ja. Berebut. Malam ni kami beli 6 ketul dengan harga PHP 188.

15. Kami juga sudah booking door to door transfer dari hotel kami ke airport Kalibo dengan tour guide kami dengan harga PHP 2200 (dapat sebiji van private untuk kami 4 orang ja).

Cuti-cuti Boracay!! (Kisah hari kedua 29 Mei 2016)

1. Hari kami bermula dengan free breakfast di Maya's Filipino and Mexican Cuisine (restaurant adik beradik Jony's Beach Resort). Breakfast adalah menggunakan style hidang.

 Kami order fruits platter.

  
Dan pancakes. 

Pemandangan pantai dari Maya's.

2. Jam 9.30 pagi kami dijemput oleh Bebot ke bot untuk island tour yang terletak di Station 2.

 Ramainya la umat ikut island tour ni.
Patutlah murah.

3. Island Tour ni akan cover sesi 6 jam yang meliputi peralatan snorkeling, bersuka ria di Puka Beach, Crocodile Island (kena bayar extra PHP 25 per pax kalau mau terjun di sini), Crystal Cove (kena bayar extra PHP 200 per pax kalau mau masuk sini, Zara dapat half price sebab dia belum lepas had tinggi pengunjung) atau Cliff Jumping di Magic Island. Ada satu lagi island tu aku lupa apa namanya.

 Kami duduk di seat paling hujung belakang boat.
Sebelah kami ialah satu group dari China yang amatlah bising kecoh seluruh alam. 

4. Review island tour di Boracay:

First stop. Puka beach.  

 Boleh duduk di beach chair yang disediakan tapi kena order something.

 Jadi, untuk menghalalkan penggunaan kerusi pantai ni, kami order air kelapa yang mahal aku tidak ingat berapa harga. Gilos.
 
 Pasir di Puka Beach ada kasar sikit daripada pasir di White Beach Station 1. 

Kebanyakan bot di sini ada sayap. 
Menjadi playground untuk Addin dan Zara. 

 Aku ingat best sangat la di Crystal Cove ni. 
Tapi macam biasa-biasa ja aku rasa. 

Kalau anda datang untuk menikmati pemandangan batu karang dan hidupan laut berwarna warni di Boracay menerusi island tour ni, anda silap. Coral paling banyak pun di Crocodile Island. Itupun sikit. Sikit sangat. Ikan yang ada pun jenis ikan sendu ja. Tidak semeriah hidupan laut di pulau-pulau di Malaysia.

Seafood dan BBQ Lunch yang disediakan ialah: Nasi putih, air mineral, air ice lemon tea, sayur kangkung berbabi, suhun goreng berayam, ayam masak gulai lemak, sate babi, udang goreng garam simple, kicap masin (untuk cicah dengan sate babi agaknya) dan tembikai. Jadi kami hanya dapat makan nasi putih, udang goreng, kicap dan tembikai saja. Udang pun kena sukat. Setiap sorang hanya dapat 2 ekor udang saja. Kalau aku tau macam ni, bagus aku bawa bekal kari ayam Adabi dalam tin. Meriah sikit pinggan aku.

 
Kulit udang goreng, nasi putih dan tembikai.

Kalau boleh diulang masa, aku tidak akan ambil ni island tour by group walaupun murah dan ada makan free. Bagus aku charter satu private boat untuk island tour bagi tempoh masa 3 jam (harga ialah sekitar PHP 2000 hingga PHP 2500). Tidak perlu bersempit-sempit dengan tourist lain dan tidak buang masa. Memang ngam sangat la ambil private boat kalau ada jemaah yang lebih daripada 3 orang.

5. Lepas sesi island tour dan hemat diri, kami bergegas pula untuk Sunset Paraw Sailing yang dijadualkan pada jam 5.20 petang. Kami sampai di lokasi untuk paraw sailing pada jam 5.30 petang. (Kami lambat sebab esi island tour tadi habis jam 4.45 petang. Memang lambat sangat la tu). Semua paraw boat penuh dengan customer lain. At last, kami dapat naik paraw boat jam 6.00 petang. Time yang ngam-ngam untuk tengok sunset di Boracay.


 Pantai di Station 2 sebelah petang selalunya ada banyak rumpai seperti gambar di atas.

Ngam2 sunset. Ada hikmahnya terlewat sikit tu. Hehe.


 Selalunya paraw sunset ni ambil masa 20 minit.
Tu la budak2 ni bole baring2 lagi kunun.

 
Nice experience.
Lagi best dari island tour.

6. Oleh kerana kepenatan dan kelaparan lepas sesi island tour, kami semua tidak kesabaran mau makan. Aku kunun mau ke D'Talipapa for seafood dinner. Tapi lapar punya pasal, kami terjah ja ke Restoran True Indian Cuisine di Station 2.


Menu yang disediakan. Sori la imej tidak memuaskan.

 
Kami hanya order nasi beriani ayam, satu portion nasi putih dan Sri Lankan chicken curry.
Kari dan Abang Edi dan anak aku tidak dapat dipisahkan.
Bil kami makan di sini almost RM120 macam tu.
Mahal juga la. 

7. On the way balik hotel, kami singgah beli churros. Sedap yang amat!! Amat sesuai digandingkan dengan mango shake yang dibeli di Maya's.

 Kedai Churros ni ada di Station 2 on the way back to Station 1. 

 
3 biji churros ni harga PHP 128. 
Aku minta dorang jangan letak cinnamon. Churros ni cicah dengan coklat sos.
Sedap sangat!! 

That's all for our second day at Boracay.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...