google analytic

Nuffnang

Thursday, March 23, 2017

Kemaskini cerita dalam blog - November 2016



 Kami beli baby carseat untuk Emir sebab lepas ni mau travel cuti-cuti Malaysia kunun.
Biar dia practice awal-awal so biar dia disiplin duduk dalam kereta. 
Sekarang ni kalau duduk dalam carseat dia pasrah ja. Haha.   

11 November 2016. 
Percutian pertama kami lepas aku habis pantang. 
Muka je ada cebek tapi sebenarnya Emir aman dalam carseat.
Sengal tangan mummy kalau pegang lama-lama.
Selamat pun terjamin, InsyaAllah.

Rasa macam lama sudah tidak travel. 
Oleh kerana Emir masih kecil, maka kali ni kami travel dalam negara ja la.
First time ni Abang Edi and the kids pegi Cameron Highlands. 

Kami menginap di Hotel De La Ferns.
Aku book bilik besar yang ada 2 queen bed. 

 Gambar ketika breakfast di kaki lima cafe sambil menghirup udara segar.
Breakfast di hotel ni sedap especially croissantnya.


Sebelah hotel ni ada restoran juga. 
Malam-malam bole makan steamboat.
Parking pun senang. 
Very convenient. 
 
 Datang Cameron Highlands wajib la ada sesi memetik stroberi. 
Abang Edi, Addin dan Zara ja yang buat aktiviti ni.
Aku tunggu di cafe ja dengan Emir sebab untuk ke kebun ni kena naik tangga tinggi dan banyak sangat.
Tak larat mak.

 Mereka dengan hasil tuaian.
Zara tersenyum sumbing sebab Abang Edi malas mau beli aiskrim stroberi.
Orang ramai sangat que mau membeli.

 Dari lokasi memetik stroberi, kami ke Ladang Teh Boh di Sungai Palas. 
Bukan jauh sangat pun tapi jemnya masyaAllah, ana tak tahan la. 
Boleh tahan boring juga berjem dalam kereta.


Dapat juga la kami makan kek dan ambil gambar pemandangan ladang teh yang cantik. 
 
 My post confinement face. 
Ada la kurang sikit bulatnya lepas bersalin tu. Hehe.

November. Bulan last sekolah dan cuti sekolah bermula.
Keputusan exam anak pun diumumkan.
Both Addin and Zara did well in their exam.
Tiada la well sangat sampai naik pentas dapat hadiah di both sekolah kebangsaan and KAFA.
Ada budak lain yang lebih bagus daripada mereka.
Belajar hari tu pun ala kadar ja kan.
Dorang masih stay di kelas elit dan tidak diturunkan ke kelas lain.

 Zara dapat hadiah no. 2 untuk exam dan sijil sebagai penolong ketua kelas. 
Well done Zara!

 Masa kami di Cameron tu, aku punya order Nintendo NES Classic Mini yang aku order since August I guess akhirnya sampai juga. 
My first game console.
Dulu zaman kecik-kecik bapa aku haramkan sebarang unsur game dalam rumah kecuali game Windows wajib dalam pc iaitu solitaire, minesweeper, pinball. 
Sudah tua baru la merasa ada console.
Tapi bukan aku main pun. Aku tengok ja anak-anak aku main game.

Kisah pantang Emir Aslan

1. Thanks to my mama sebab sudi menjaga aku selama 2 minggu. 

2. Aku bagi mama duit untuk beli lauk dan ikut suka mama la dia mau masak apa pun. Tapi pantang kali ni memang best sebab aku tidak dipantangkan dengan makan ayam kampung ja. Mama masakkan aku variety of food. Nyum nyum. 

 Best lauk pantang ever. Fried salmon with green onion. 

Pantang sebelum ni mama tidak bagi aku makan sayur. Kali ni mama sudah lebih flexible.
Dalam gambar ni ada sup sawi dan ayam. 

 Dulu pun tidak boleh makan buah. Sekarang sudah boleh. Hehe.
Selalunya mama bagi aku makan buah blackberry dan raspberry yang sudah dikeluarkan dari peti ais at least 10 minit gitu supaya tidak sejuk. 
Buah naga ni pun bagus untuk melawaskan pembuangan air besar. 

2. Emir sama macam abangnya Addin. Dorang punya kuning lebih tinggi dan lebih lama daripada kuning si Zara. Ada at least 3 kali juga si Emir kena cucuk untuk cek kuning. Tapi alhamdulillah dia ok. 

3. Start since 2015 or 2016 begitu, sudah ada hearing test untuk baby. Alhamdulillah Emir melepasi ujian tersebut dengan jayanya.

 Emir sempat berak di pusat hearing test. 

4. Ketika Emir lahir, tahap thyroid Emir tinggi. Risau juga aku, siap google effect symptom segala sambil nangis-nangis. Lepas tu menyalahkan diri kerana mengandung di usia menjelang senja. Buduh. Syukur alhamdulillah hasil ujian ke-2 menunjukkan tahap thyroid Emir normal. 

5. Masa di hospital, aku dengar nurse cakap aku ada second degree tear. Untuk pengalaman berpantang kali ni, alhamdulillah, luka bersalin sembuh dalam tempoh 2 minggu. Tiada kena duduk senget bagai.

6. Untuk menyenangkan ibu baru bersalin yang banyak bertukar pad dan panties, saya cadangkan guna disposable panties jenama Pureen. Sangat selesa. Jenama guardian tak best. 

7. Dan untuk lebih memberi kelegaan pada jahitan episiotomi aku, aku ada beli New Mama Bottom Spray di Lazada. Just spray di jahitan episiotomi setiap kali selepas tukar pad atau bersuci hadas kecil.

I swear by this New Mama Bottom Spray. Worth buying!
 
7. Walaupun luka bersalin aku tidak mendatangkan stress, tapi kali ni aku kena sakit rengat pula. Especially ketika menyusu. Sakit betul. Dulu masa bersalin Zara rasanya macam tiada. Ke ada tapi aku tidak perasan sebab aku lebih kisahkan tentang sakit luka bersalin aku dulu. 

8. Selain daripada rengat tu, aku juga ada simptom jari aku tidak boleh kena sejuk. Kalau kena sejuk ja, contoh kena air sejuk, or kalau aku mencari makanan dalam fridge or freezer, jari-jari aku rasa kebas sangat macam pegang ais lama-lama. Tapi bila aku bagitau dengan doktor, dorang kata sekejap ja tu. Which is, sekarang memang tiada sudah ni simptom.  

9. Emir is a good baby. Senang mau handle. Dia tidur di mana aku tidur. No special bed. Sebelah siang kalau kami berehat di tingkat bawah pun aku letak dia atas sofa ja. Membazir ja beli katil baby. Bukan guna pun. 

10. Dan selama aku berpantang, Addin dan Zara tidak ke transit. Jimat yuran transit. Dorang mandi, tukar baju dan makan tengahari di rumah ja.  

11. Cukup 2 minggu, mama kembali ke Labuan.

 
 Oleh kerana mama sudah balik, maka aku kena masak sendiri. 
So, terjadilah menu ringkas salmon grill with garlic and lemon.

Aku sudah ada pam Lacte Duet Elite yang Tasha bagi. 
Aku beli pula lagi Haakaa Silicone Breast Pump ni. 
Bagus tu memang bagus tapi frankly speaking pam ni hanya sesuai untuk orang yang mempunyai susu yang banyak especially ketika dalam atau baru habis pantang. 
Best selling point is - senang cuci!

 Pada 6 November 2016, kami celebrate hari terakhir berpantang aku dengan lunch di Chillis Paradigm Mall. 
Sedangkan dalam seminggu sebelum tu pun aku sudah 3 kali makan di luar. 
Cuma tidak ambil gambar cantik-cantik ja.

Wednesday, March 22, 2017

Sedikit maklumat dan pengalaman tentang FPP Hospital Putrajaya

Cerita sikit tentang FPP ya.
Sebab dulu time aku awal-awal mengandung Emir pun, ada juga aku mencari maklumat tentang FPP ni especially di Hospital Putrajaya.
Still ada gap yang boleh diisi dengan maklumat terkini.

1. Seawal usia kandungan 3 bulan, sila jangan bertangguh, mula check up dan buka buku pink di klinik kesihatan ibu dan anak (KKIA) kerajaan atau swasta. Yang penting, ada buku.

2. Sesudah ada buku checkup dan ada tarikh jangkaan bersalin (EDD), call FPP Hospital Putrajaya untuk booking doktor dan dapatkan tarikh appointment. (Booking appointment dulu pun boleh juga tapi untuk pegi appointment pakar FPP mesti kena ada buku maternity checkup).

3. Ada 3 orang doktor pakar yang boleh dipilih untuk urusan bersalin di Hospital Putrajaya. 1 orang doktor perempuan iaitu Dr. Hamidah dan 2 orang doktor lelaki. Salah seorang daripadanya Dr. Hazim. Doktor sorang lagi tu aku lupa namanya.

4.  Aku dapat tarikh appointment pertama pada 16 Julai 2016 iaitu lebih kurang bulan ke-7 usia kandungan. Sebelum tarikh appointment, sila buat monthly check-up di KKIA atau klinik swasta pilihan hati.

5. Pada hari check up, sebelum lapor diri di klinik pakar, sila bayar fee di Unit Hasil dulu. Kali pertama checkup kena bayar RM160. Check-up seterusnya kena bayar RM60 dan tunggakan check up sebelumnya, contohnya caj scanning, dalam RM50 gitu.

6. Lepas tu, timbang berat, bacaan tekanan darah, test urine, dan tunggu doktor. Sambil tunggu ni, boleh la layan makan breakfast.

7. Kalau hari sabtu, masa menunggu adalah kurang daripada 2 jam begitu. Kalau hari kerja, kena tunggu dalam anggaran 2 hingga ke 3 jam begitu. Tapi kena faham la, orang yang kita nak jumpa tu doktor pakar, bukan doktor biasa. So, bayangkanlah kesibukan doktor tu. Mana mau pegi tengok patient di wad lagi, jumpa patient di klinik lagi. Time kita sedang jumpa doktor pakar ni pun, maybe akan ada doktor lain yang bertanya doktor ni, kira macam murid tanya cikgu atau referal point le gitu.

8. Kena ada check-up dengan doktor pakar ni sekurang-kurangnya 4 kali: pada bulan ke-7 or 28 weeks, bulan ke 8, bulan ke 9 dan 6 minggu selepas bersalin.

9. Walaupun kita sudah pilih doktor pakar ketika mula-mula buat FPP tu, pihak Hospital Putrajaya telah beri disclaimer lebih awal, bahawa ketika bersalin tu, mungkin akan diuruskan oleh doktor FPP yang lain. Macam aku, bersalin disambut oleh Dr. Hazim. Dr. Hamidah tak sempat datang kot. Tapi ketika check-up untuk discaj keluar wad tu, Dr. Hamidah yang check aku.

10. Sebelum masuk ke labour room (ke sesudah bersalin? I terforgot), nurse akan suruh encik suami buat pembayaran deposit RM3000 di Unit Hasil. Kalau ada GL dengan panel, PMCare contohnya, kita kena isi borang dan pihak Unit Hasil akan fax ke PMCare, PMCare akan reply dengan GL, maka kita tidak perlu bayar sebarang kos bersalin. Tapi sebab husband saya masih mamai lagi di pagi buta itu, dia pun swipe ja guna kad kredit.




11. Pesakit FPP juga akan dapat keistimewaan stay di wad eksekutif. Itu pun kalau tidak penuh la. Kalau wad eksekutif penuh, kena la stay di wad biasa. Cumanya, wad biasa di Hospital Putrajaya tetap kategori kelas pertama.

Aku prefer letak Emir di bed dengan aku. 
Senang daripada letak dia di bassinetnya sendiri.

12. Beza wad eksekutif dengan wad biasa:

 Bersalin pagi isnin. 
Malam isnin tu layan tengok cerita Ibu Mertuaku di RTM2. 
  • Wad eksekutif ada tv untuk setiap katil. Ada juga remote tv. Boleh la setiap patient tu tengok channel kegemaran masing-masing. 
  • Katil di wad eksekutif lebih rendah lebih rendah daripada katil di wad biasa. Sebab kalau di wad biasa, aku mau turun pun kena menjengket. Di wad eksekutif aku boleh turun tanpa perlu sebarang kesukaran. Aku kan tidak berapa tinggi so I know my tahap of kerendahan. Hehe.
  • Di wad eksekutif boleh adjust katil guna remote. Nak recline habis ka, recline sikit ka, mau tinggikan kepala ka, guna remote ja. Di wad biasa kena buat manually.
  • Di wad eksekutif pesakit tidak seramai di wad biasa jadi bilangan pelawat pun lebih terhad.
  • Di wad eksekutif juga toilet setting pun macam lebih cantik. 
  • Untuk pesakit FPP, suami dibenarkan untuk menemani ibu sepanjang masa walaupun di luar waktu melawat. Abang Edi teman aku siap bawa tikar, toto dan bantal. Not helping much pun sebab dia tidur ja malam aku stay di wad tu. But I feel more content when he's around. 
 Waktu melawat pesakit di Wad Eksekutif, Hospital Putrajaya.


 Tiada selera. Addin ja yang habiskan makanan aku ni. 
Dia suka pula makanan hospital. Maybe dia rasa macam piknik.

13. Makanan tu aku rasa macam sama ja. Ke ada beza? Aku pun lupa suda. Aku bukan makan sangat. Tiada selera. Tapi aku suka dorang punya minuman koko dan susu skim dalam peket. Sedap!!

14. Layanan? Wad eksekutif ka wad biasa ka pun sama juga. Cumanya wad eksekutif lebih selesa sebab tiada ramai pelawat yang ke hulu-hilir buat aku rasa sangsi ketika menyusukan anak.

 Abang Addin's first moment with adik Emir.

15. Sebelum discaj, kena pegi ke Unit Hasil sekali lagi untuk end bil (macam makan sushi gitu). Segala bil labour room, bil wad dan bil farmasi akan dikira dan dibayar oleh pesakit FPP sendiri. Bil bersalin yang kami kena bayar ialah lebih kurang RM1400 begitu. Tiada subsidi. Bukti resit aku sudah submit ke PMCare.

 FPP baby :)

16. Kesimpulannya, aku berpuas hati dengan layanan yang terima sebagai pesakit FPP di Hospital Putrajaya.

Kemaskini cerita dalam blog - Oktober 2016

Bulan ni tidak banyak aktiviti sebab aku masih dalam tempoh berpantang lepas bersalin Emir.
Tapi wajar untuk diingati sebab ada dua tarikh penting dalam keluarga kami yang berlaku dalam bulan ni: birthday aku dan birthday Zara.

 Sempena birthday aku, my bestfriends since sekolah menengah: dari kiri, Liean, Faiz dan Diana, datang ke rumah dengan tujuan untuk melawat aku yang baru bersalin sambil bawa kek untuk sambut besday aku. 
Terharu mak. 
Semoga mereka semua dilindungi dan dirahmati Allah hendaknya. Amin. 

Dalam bulan 10 ni juga, musim peperiksaan semester akhir berlaku.
Oleh kerana aku masih dalam keadaan pantang, jadi aku tidak la boleh mau garang sangat macam cikgu disiplin.
Ajar Addin dan Zara pun lebih kurang saja. Kalau lebih-lebih, jadi meroyan pula aku. 
Syukur juga. Not doing very good but not doing bad either. 
Masih kekal dalam kelas yang sama means tiada penurunan. 
Ada peningkatan pada Zara. 

Birthday Zara yang ke-7.
Sebenarnya Zara request mau sambut birthday di sekolah.
Tapi sebab keadaan yang tidak sesuai aku pujuk Zara untuk buat di rumah saja.
Beli cupcake 7 biji, pacak lilin 7 batang, nyanyi di rumah ja la. 
Be a good girl, kakak Zara!

 Sebagai hadiah birthday, Abang Edi bawa Zara pilih dan beli mainan di ToysRus.

 Addin yang belum birthday pun tumpang sekaki dapat hadiah juga.

 Pastu Addin dan Zara kena bawa main ice skating di Sunway Pyramid.
Mummy stay di rumah ja la dengan Emir.
Bulan 10 ni pun kind of menderita sikit juga. 
Sebab ada beberapa kali putus air di kawasan Selangor berpunca daripada pencemaran bau di Sungai Semenyih.
Mau berpantang pun tidak aman. Haih. 
Kesian Syabas asyik kena sumpah seranah ja. Huhu.
Tragedi Oktober untuk rakyat Selangor yang mengalaminya.
Semoga kejadian ini tidak berulang lagi di masa akan datang. 


Kemaskini cerita dalam blog - September 2016

#latepost #throwbackpost

Antara 12 bulan dalam tahun 2017, mestilah bulan ni yang aku paling ingat seumur hidup aku sebab Emir Aslan lahir dalam bulan ni.
Tapi ada cerita lain juga yang worth remembering dan worth to be documented in my blog supaya aku ingat sampai bila-bila.

 My last outing with my friends sebelum aku meletup.
First pregnant pic with Emir of mine yang aku upload masuk dalam social media.
Lepas aku upload gambar ni baru la ramai kawan-kawan FB dan IG aku tau yang aku pregnant. 
(Sebelum tu pun ada sudah yang tau sebab Abang Edi ada post gambar kami scan di klinik di FBnya).  

 Kami punya outing tu kind of adhoc sebab tiba-tiba ja aku ajak keluar sebab aku mengidam mau makan dimsum.
Hehehe. Nasib baik ada kawan-kawan mau melayan permintaan. 
Kami menjamu dimsum ni di Dolly Dimsum, NU Sentral. 

 Bulan 9 tu adalah musim tarap. Nasib baik dekat area rumah ada Pasar Borneo.
Berabis la aku bangun pagi on Saturday sebab mengidam tarap ni.

 Selamat hari raya Aidiladha!
Mukaku bak bulan penuh!

 Kelupis diimport khas dari Labuan.
Rendang ayam aku masak sendiri. 
Dan tahun ni juga aku ada buat korban sebahagian lembu.
Semoga urusan aku beranak nanti dipermudahkan. 


   Bergambar dengan my husband and my in-laws depan rumah mentua.
Kebetulan semua ada di KL. Jadi dapatlah kami raya haji bersama-sama.
Bulatnya aku di situ. 

Dan pada 26 September 2016, saat yang dinanti-nantikan telah tiba. 
Kami dianugerahkan hadiah dari syurga. 
Emir Aslan diberi nama :)

Kisah bersalin Emir Aslan :)

Late post. Throwback post.
Emir Aslan sudah mau masuk 6 bulan.
Baru lah aku terasa mau menaip cerita pasal pengalaman bersalin ni.
So, most probably, the story will be simple.
Sebab emosi dan pengalaman ketika bersalin dan semasa pantang tu macam mau lupa-lupa sudah.
Faktor umur katakan. :p
...................................................................................................
It happened on Monday, September 26th, early morning at 3 am.
I was at my 38th weeks already.
 
Jumaat sebelum weekend tu, aku suda cakap sama bos dan my anak buah, aku mau cuti beranak seminggu awal kunun.
Sudah malas ke opis membawa perut yang besar. 
Orang start bagi aku remarks perut aku besar macam mau meletup since pregnancy aku 6 months.
Bayangkan, aku ballooning macam tak hengat since the last 3 months and everybody likes keep asking bila aku mau beranak. 
Kind of sweet bila orang concern pasal keadaan pregnancy aku tapi aku pun bosan sambil merasa amat gemuk macam penguin bunting. 

Jadi, aku plan mau kerja seminggu lagi, siapkan apa yang patut, dan bercuti di rumah di aman sambil menunggu my 40th week. 
Siap order koci bersantan lagi, my favorite malay kueh. 
I love any kueh with kepala parut gula melaka - koci, badak berendam, ketayap, hah hape lagi. Semua2 tu la. 

Patah balik cerita aku suda rasa mau beranak jam 3 pagi tu.
So macam biasa la. Sudah masuk trimester ketiga, lawatan ke toilet menjadi semakin kerap.
Tidur pun tidak rasa macam tidur sebab akan selalu terjaga pegi kencing.
Jam 3 pagi tu pegi kencing lagi.
And then, lepas kencing tidur balik.

Tapi tidak dapat tidur semula sebab aku rasa perut sudah memulas-mulas dan sakit belakang.
Aku tunggu sampai jam 3.30 pagi, and I thought "kompem aku sudah rasa mau beranak ni", sebab sakit tu makin kerap dan contraction ni semakin seragam.
Rasa macam basah semacam maka aku masuk toilet sekali lagi untuk check.
Rupanya sudah keluar lendir berdarah.
I was like, my baby is finally coming. Tak sabarnya jumpa baby baru!!

Aku kejutkan Abang Edi. Dia ble tekejut macam tak pecaya kunun siap cakap "Hari ni?" sebab dia sudah set appointment dengan client. Haish.
Sebelum besiap, aku sempat berak kejap dengan berhati-hati sebab takut terkeluar baby sambil meneran.
Abang Edi pun sempat mandi dan berak juga. Apsal semua orang mau berak.

While Abang Edi mandi, aku pakai bedak, pakai lipstik (teringat Che Ta), minum susu dan makan kurma yang aku jumpa dalam fridge. Siap pack lagi kurma tu.
Dan sempat juga tanggalkan semua emas dan simpan di tempat selamat.
Nurse memang sudah pesan awal-awal untuk tanggalkan emas sebelum ke hospital.
Amatlah serene nya. Tenang sungguh.

Nasib baik, weeks before aku due, aku sudah pack beg untuk pegi hospital.
Abang Edi pun sedia sweater untuk persediaan ke hospital sebab last time beranak Zara dia amatlah tidak prepare dan pakai baju keje (the only long sleeve baju he found dari almari) komot tak gosok then pakai double atas tshirt sebab sejuk sangat kat hospital cam ntah hapa-hapa. Hahaha..

So, apabila aku sudah cukup rasa aku macam cantik, Abang Edi pun dah perasan hensem pakai sweater, Nurul dan Lina sudah sampai rumah untuk teman Addin dan Zara yang masih terbongkang, then kami pun ke Hospital Putrajaya at around jam 4.15 pagi macam tu.

Mula-mula register.
Masuk bilik yang yang paling depan tu untuk tukar ke hospital gown, timbang berat, pasang CTG di perut.
Berat aku sebelum bersalin ialah 60.2 kg. Ya ampun.. beratnya mak.
Sakit contraction ni kembali menghantui diri.
Aku ingat nasihat adik aku Tasha, baca ayat Nabi Yunus, breath dan ingat segala yang indah-indah ja, jangan fikir sangat pasal sakit tu.
It helped but somehow the contraction was more gila until aku rasa macam mau meneran sangat-sangat.
Sepanjang aku dipakaikan ctg tu, kejap-kejap aku kena suruh mengiring kiri la, kanan la, sebab nurse cakap baby tidur. 

At 5 am mcm tu, rupanya bukaan aku sudah 8cm. Wah.. aku ingat baru 3cm manja-manja.
Sudah terlambat la aku mau request epidural ni. Huhu.
Lepas tu, doctor on duty pun cakap Dr. Hamidah belum sampai.
So, Dr. Hazim yang akan cover.
Kebetulan pula lagi, hari ni ramai FPP yang beranak. Rezeki betul.

Aku dibawa ke labour room. Abang Edi tiada di depan, nurse bagitau. Aku suruh dorang call.
3 kali aku tanya pasal Abang Edi pun dia masih belum muncul.
Rupanya dia di tandas memerut. Oh no..
Macamana la aku mau bersalin Abang Edi tiada ni.
Dr. Hazim masuk sudah.

Ngam-ngam lepas Dr. Hazim bagitau yang heartbeat baby makin lemah, Abang Edi masuk.
Then Dr. Hazim suruh teran.
Aku pun teran. Dan Dr. Hazim cakap aku pandai teran.
Bagus kan. Dulu time aku beranak Zara I was clueless pasal hal teran meneran ni.

Dr. Hazim cakap aku teran dengan betul tapi kepala baby senget sikit tak masuk pintu tu pasal tak keluar.
Dia suruh aku teran sekali lagi dan he said this "Saya tolong sikit ye Puan Nadia".
And there, after one push, Emir Aslan keluar ke dunia berserta dengan uri pula tu.
Jam 5.50 pagi. Dalam masa kurang 3 jam dari aku start rasa sakit. 

Lepas tu, Dr. Hazim jahit dengan sempoinya dan bagitau yang aku ada koyak sikit sebab rupanya aku kena vakum.
Hoho.. rupanya pertolongan di atas tadi ialah vakum.
Aku kena jahit pun ada la rasa sakit sikit sambil sedut gas entonox dan diberikan pitocin.
Overall, aku rasa pengalaman bersalin aku kali ni amat menyenangkan.
Mungkin faktor usia yang buat aku semakin matang or faktor Dr. Hazim yang sempoi or faktor proses kelahiran yang pantas.

Lpeas dijahit, aku kena bagi minum milo dan nurse hantar baby untuk aku susukan.
Abang Edi pun rasa macam tidak sangka sebab aku bersalin kali ni nampak lebih senang daripada aku bersalin Zara dulu.
Sempat muntah lagi 2 kali ketika menyusu tu, mungkin kesan entonox.
Lepas sejam begitu, Doktor lain pula datang untuk check jahitan aku.

All is well, lepas tu aku kena bawa ke Wad 2A sebab wad eksekutif untuk patient FPP sudah full.
Begitu la pengalaman aku bersalin Emir Aslan.

Next, aku akan sambung dengan cerita aku di wad FPP (cerita sikit ja la, bukan banyak sangat mau cerita pasal aku warded pun satu malam ja).
Dan sedikit cerita semasa aku berpantang. Tu ja la.

Daaa...

Muka saya terpaksa ditepekkan sticker sebab tiada kederat mau touch up macam Che Ta.

Tuesday, December 27, 2016

Kisah pregnant - Emir Aslan

Draf blog ini telah dibuat lebih awal sebelum Emir Aslan dilahirkan.

Teringin untuk update pasal kisah mengandung baby no 3 ni.
Untuk menjadi kenangan dan bahan bacaan sambil senyum-senyum sendiri di masa depan.

Pregnancy kali ni, is a mix between planned and unplanned sebenarnya.
Planned sebab kunun mau conceive ketika aku dan Abang Edi honeymoon sempena 10 tahun usia perkahwinan di Turki kunun.
Tapi, manusia hanya merancang, Allah yang menentukan.
Bulan Januari 2016 check period yang lewat, rupanya dapat 2 line di pregnancy test kit.
Alhamdulillah, walaupun ada sedikit terawal, tapi mesti ada hikmah di sebalik rezeki ini.
Nama pun rezeki kan. Syukur syukur.

(Kalau ingat semula dulu, Zara pun terconceive lebih awal daripada yang dirancang - sekarang dah besar dah pun, sudah darjah 1).

Orang yang paling happy selain daripada aku dan Abang Edi bila tau aku pregnant ni, tak lain tak bukan, mestilah Addin dan Zara.
Dorang memang teringin mau ada adik sorang lagi.
Dapat dua orang pun dorang suka, kembar kunun.
Aku ja la nda larat mau ada kembar ni.
Sorang pun susah-susah mau handle, inikan pula 2 serentak.

Cumanya tahap excited dorang kali ni ada kurang sikit dari last year.
Yang last year tu, dorang siap pukul canang bagitau cikgu dan kawan-kawan lagi. 
Tapi tiada rezeki, gugur pula.
Mungkin dorang sudah sedar, jangan kecoh dulu awal-awal, takut nanti gugur lagi macam kejadian last year. 
Tahun ni pun kununnya Addin ada bagitau juga pada guru kelasnya, kebetulan guru kelasnya pun pregnant juga.
Ini aku tau lepas ambil laporan prestasi peperiksaan tengah tahun hari tu. Cikgunya bagitau aku :)

Untuk cerita pasal pregnancy ni, mau sorot sikit-sikit dari trimester 1 hingga ke 3.

Trimester pertama

- Time aku start pregnant ni, dunia digemparkan dengan cerita pasal virus Zika. Seriau sangat sebab kununnya, ibu mengandung yang dijangkiti virus Zika ni most probably akan melahirkan bayi dengan kepala kecil atau microcephaly. Oleh sebab itu, aku mengelakkan diri daripada beriadah waktu petang di taman sebab tanak kena nyamuk. Pintu dan tingkap rumah pun aku pastikan sentiasa tertutup ketika awal pagi dan lewat petang.

- Aku punya main takut kena gigit nyamuk, sampai sanggup beli minyak wangi Victoria Secret lagi sebab dibuktikan bahawa siapa yang pakai minyak wangi ni insyaAllah tidak akan dihinggapi nyamuk. Mosquito repellent la kunun. Sudahnya, aku tidak suka pakai pun. Aku bagi free ja sama kawan aku Liean as birthday gift. 

- Most of the time, badan rasa penat. Kepala selalu pening-pening. Nasib baik ada bos dan anak buah yang memahami. Kadang-kadang aku terpaksa berehat di surau untuk melegakan sakit kepala. Dorang bagi aku can berehat.

- Mau makan tidak selera. Memasak apatah lagi. Tiada mood. Kalau makan di luar pun, selalunya aku tiada idea mau makan apa.

- Bukan ja penat, pemalas mau besiap pun ada. Dalam trimester pertama ni la aku rasa aku punya dressing paling selekeh daripada moment terselekeh aku. Pegi opis dengan tidak berbedak dan berlipstik. Kalau boleh pakai baju pun malas. Selalu rajin pakai shawl lilit-lilit kepala, kali ni aku lebih senang pakai tudung sarung terus. Masalahnya tudung sarung aku semua yang sudah lusuh. Memang kesian dengan diri sendiri.

- Dalam hujung trimester pertama ni, aku dan Abang Edi berhoneymoon ke Turki. Nama ja berjalan ke negara orang, tapi most of the time kami menghabiskan masa dalam hotel ja. Sebab aku mesti mau dapat afternoon nap aku.

- Aku kan sebenarnya jenis yang amat adventurous dalam hal makan-makan ni. Asal halal ja, walau macamana pelik pun, mesti aku try. Tapi sepanjang kami di Turki tu, aku hanya mau makan apa yang tekak aku boleh terima ja. Banyak makanan Turki yang aku tiada selera mau cuba pun. Rugi la.

- Addin dan Zara request untuk aku pilih bersalin di private hospital. Supaya dorang boleh masuk dan lawat aku dan baby dalam ward. Kalau pegi hospital gomen kan, budak-budak bawah 12 tahun mana boleh masuk wad.

- Oleh sebab aku sekarang 'kerja' dengan syarikat yang memberi manfaat panel perubatan, maka memang boleh ja la aku kalau mau bersalin private ni tanpa perlu keluar banyak kos menampung perbelanjaan kelahiran baby. Cumanya, pengalaman aku sebelum ni, dua kali bersalin di Hospital Putrajaya, aku puas hati ja dengan layanan yang aku pernah terima di sana.

- Aku sentiasa berdoa supaya urusan kelahiran baby nanti tiada masalah dan tidak perlu la kami stay dalam wad lebih daripada 1 malam. Jadi Addin dan Zara tidak perlu rasa gundah gulana kalau berpisah dengan aku lama-lama. So, instead of menunaikan wish Addin dan Zara, aku still pilih Hospital Putrajaya tapi di private wing iaitu sebagai Full Paying Patient. Faktor pemilihan, hospital ni dekat dengan rumah kami, aku familiar dengan hospital ni, dan aku boleh pilih pakar.

- Urusan buka buku pink aku buat di KKIA dekat rumah. Tapi untuk monthly checkup, aku buat di klinik GP yang lebih dekat dengan rumah ja. Mostly checkup di klinik aku pegi sendiri-sendiri ja sebab malas mau buat Abang Edi boring menunggu.

- Buat MGTT test di klinik GP. Alhamdulillah, negatif kencing manis.

Trimester kedua

- Masuk trimester kedua, segala kemalasan dan kepenatan melampau semakin berkurangan. Aku jadi kuat makan pula. Oh no.. Rajin mencuba resipi baru. Rajin masak. Boleh kata peti ais di rumah akan selalu di replenish dengan bahan mentah baru sebab aku teramatlah rajin untuk masak. Rajin buat biskut dan kek juga. U name it.

- Berdandan pun aku start rajin sudah. Tapi aku amat tiada hati untuk bershopping. Pelik tapi benar.

- Untuk pregnant yang ke-3 ni, barulah berpeluang buat 6D ultrasound scan. Sebelum ni tidak pernah, pasal tiada kesedaran kot. Lama juga la sesi scanning ni. Setengah jam macam tu. Sampai keboringan si Addin dan Zara menunggu. Mula-mula tu macam excited juga dorang. Alhamdulillah, everything look just fine.  

- Especially dalam bulan puasa tu. Sepatutnya aku akan lebih penat. Tapi Alhamdulillah, untuk puasa kali ni aku tiada mengada-ngada mau buka puasa sebab penat dan lapar. Ada satu hari tu, kami tidak terbangun untuk sahur. Tapi aku gagahkan juga puasa hingga sungkai. Siap round Suria KLCC lagi.

- Bila masuk musim raya ja, selera makan aku meningkat ya ampun. Baju raya aku pun cepat sempit. Semua orang cakap perut aku besar sangat. Oh no. Still a long way to go ni.

- Alhamdulillah, untuk baby ke-3 ni, aku tidak perlu belanja besar sangat untuk beli baju babynya. Sebab semua baju si Rayyan yang sudah masuk 6 bulan si Tasha turunkan sama aku. The best part is, bila aku dapat semula baju, towel, tilam, bantal yang bekas si Addin baby dulu dan kini bakal dipakai oleh adiknya pula. Maknanya, baju, towel, tilam, bantal yang bekas si Addin telah digunakan oleh 5 orang baby termasuk Zara, Hana, Eryna dan Rayyan.

- Dalam bulan Julai, aku buat checkup dengan Pakar OandG Hospital Putrajaya, Dr. Hamidah. Tiada apa yang perlu dicemaskan. Semuanya normal. And most of the time, apa yang Dr. Hamidah cakap dengan doktor yang lebih muda yang buat data entry bagi pihak Dr. Hamidah pun aku tidak faham.

- Cumanya di sini, di hari first check up aku dengan Dr. Hamidah, aku nampak ada signage yang bagitau budak 10 tahun ke atas boleh lawat orang di wad. So, Addin lepas, tapi Zara yang tidak lepas.

- Kaki cramp ketika tidur? Selalu jadi. Kadang-kadang menangis sendirian di dalam tidur menahan kesakitan.

- Kaki bengkak pun ada. Ni la first experience kaki aku bengkak ketika mengandung. Sebelum ni mengandung Addin dan Zara tiada pula kes kaki bengkak ni.

- Dalam trimester kedua ni, aku tukar buat monthly checkup di KKIA sebab mau buat ujian gula MGTT cara gomen. Syukur Alhamdulillah, hasil ujian ialah negatif kencing manis juga.


Trimester ketiga

- Aku minta tukar untuk buat monthly checkup di klinik GP semula. Sebab cuti aku semakin menyusut. Kalau buat di klinik GP, masa check up boleh dikurangkan. Paling lama tunggu dan jumpa doktor pun 1 jam 30 minit saja.

- Sudah masuk trimester ketiga ni, perut semakin besar. Dan aku rasa sakit untuk bangun dari keadaan baring kepada duduk dan duduk kepada berdiri di sebelah bawah perut.

- Tapi aku tiada sakit belakang macam pregnant Zara sebelum ni. Abang Edi pun heran. Kalau aku minta urut belakang tu pun sebenarnya, lebih kepada ngada-ngada manja ja tu. Hehe.

- Sekarang ni baru la aku terhegeh-hegeh mencari barang baby la kan. Sebelum ni macam tidak heran. Mentang-mentang baby ke-3. Kalau orang tanya sudah masuk berapa bulan pun aku boleh lupa. Cuba kalau time si Addin dulu, memang aku keep track punya la. Sanggup pergi segala expo apa yang ada.

- Untuk baby no 3 ni, kami berbelanja di AEON dekat rumah ja. Kebetulan ada sales. Terpaksa beli besen mandi baby sebab besen mandi baby yang lama sudah pecah dikerjakan Addin dan Zara buat main berendam dalam bath tub. Beberapa towel, newborn pampers dan 2 pasang baju baru untuk baby baru. Kesian la kalau dia pakai baju bekas-bekas abang kakak dan cousinnya ja.

- Time pregnant no-3 ni, kulit muka dan segala kulit yang ada di badan aku amatlah kering ya ampun. Tambah pula aku ni pemalas ya ampun juga pakai pelembab, so merana la kulit kan. Ada sekali aku pegi manicure and pedicure di Alamanda (second time buat seumur hidup selepas 5 tahun mani pedi yang pertama), orang yg buat pedicure tu cakap kulit kaki dan tumit aku amatlah tidak dapat ditolong. Dorang suruh aku beli losyen which aku menolak dengan cara yang berhemah. **lepas bersalin, tumit aku tidak merekah sejuta lagi. See, it's just hormone thingy. 

-Setelah lama bersara dari bidang penyusuan badan, sekarang ni aku terpaksa revisit semula market breast pump yang ada dalam pasaran. Punya la banyak jenama yang tumbuh bak cendawan. Kalau dulu zaman Addin dan Zara, ada 2-3 brand ja la kan. Gabak-gabak pula tu. Mahal lagi. Sekarang ni semua mesinnya comel-comel ja. Harga pun mampu milik. Yang paling best lagi, si Tasha bagi aku dia punya pam Lacte Duet Elite for free sebab dia sudah ada breast pump yang lagi best kunun. Aku hanya menerima dengan hati dan tangan yang terbuka. Kalau pam yang si Tasha bagi tu tidak best, aku cari la yang lagi best time berpantang nanti.

- Last week, aku perasan yang baby dalam perut ni tidak gerak banyak sangat. So, mula-mula pegi klinik GP. Dia kata baby punya jantung semua ok. Tapi tidak adil katanya untuk bagi keputusan akhir tentang fetal movement melalui scan yang tidak sampai seminit. Kena pegi hospital gomen untuk buat CTG.

- So, aku kena refer ke Hospital Putrajaya dan buat CTG. Semua doktor dan nurse amatlah baik malam tu. Memang rezeki aku. Baby ni pun sebenarnya bergerak ja. Cuma doktor risau sebab katanya aku ada irregular contraction at 35 weeks which can be harmful. Doktor check bukaan rahim aku, tiada bukaan lagi. Dorang check kalau aku ada keputihan ka, pun normal ja. Kencing pun tidak kotor.

- So, sebab aku tidak mau masuk wad untuk dimonitor, jadi doktor mencadangkan supaya aku ambil jab yang boleh matangkan paru-paru baby. Jadi, kalau baby keluar sebelum full term pun, baby akan selamat.

- Nama injection tu ialah Dexa dan kena inject di punggung. Memang sakit. Terbit air mata aku masa kena inject tu. Dua kali inject pula tu. Satu sebelah malam, dan besok paginya selepas 12 jam.

- Mau dekat due tu, aku perasan aku selalu keluar discharge yang tiada warna dan tiada bau. Takut ja kalau2 tu air ketuban aku kan. Tapi doktor cakap ketuban aku ok ja. 

Draf di atas ja yang aku sempat karang.
Berlaku ketika usia kandungan 35 minggu. 
Oleh kerana aku sudah ingat-ingat lupa kejadian semasa mengandung, maka entry ini akan diupdate setiap kali ingatan aku datang.

Aku bersalin Emir Aslan ketika kandungan 38 minggu. 
Cerita pengalaman bersalinkan Emir Aslan akan dipostkan pada entry akan datang.
Daaa...  

Confinement leave

Semalam adalah hari terakhir aku cuti bersalin 3 bulan.
First time aku cuti bersalin 3 bulan ni.
Time bersalin Addin dulu, cuti bersalin dua bulan then tambah lagi cuti tanpa gaji sebulan untuk menjaga anak.
Time Zara pula, kena bercuti 2 bulan sahaja. Sebab sebaik naik opis kena hadiri kursus QA untuk Hadiah Latihan Persekutuan pula selama 6 minggu.

Oleh kerana aku sudah guna 2 + 2 + 3 bulan cuti bersalin, maknanya aku ada balance 3 bulan cuti bersalin lagi.
Itu pun kalau mau menambah la. Tapi mau ka?
Cukuplah, mak dah tua. Huhu.

Sekarang ni aku sambung cuti sampai tahun depan, alang-alang kunun.
Rasa macam semangat pula mau masuk opis.
What can I say, I love my job.
Sebelum dapat Emir, kalau pening di opis, mula la aku mengomel mau cuti panjang.
Tapi lepas cuti panjang ni, rasa boring pula duduk di rumah lama-lama.

Ya la.. tiada member, tiada rakan sepergossipan, tiada sembang-sembang sambil makan di pantri, tiada mesyuarat dan berbincang dengan rakan seperjuangan.
Cuti 3 bulan ini menunjukkan aku bahawa aku ni memang tidak ngam la jadi suri rumah.
Boleh kalau tidak berkerja, tapi bukan untuk jaga anak.
Kalau hari-hari keluar dan dapat money for free ok la.
Hoho.. siapa mau bagi.

Cuti bersalin hujung tahun pun ada cabaran lain juga.
Cabaran tengok news feed di Facebook dan Instagram yang penuh dengan gambar member-member travel.
Oh selonotnya.
Aku dapat bawa anak balik Labuan ja la 10 hari.
Kalau mau ke oversea macam tidak sesuai sebab Emir belum cukup umur lagi.
Dalam negara pun boring juga sebab mesti highway jem dan hotel full di mana-mana.



Cukuplah ngomelan saya sempena hujung tahun 2016 ini.
Saya sudahi dengan gambar Emir Aslan 3 bulan yang selalu disalah anggap sebagai baby girl.
Sampai ada doktor seorang ni cakap Emir ni lawa. Hoho :)


Friday, October 28, 2016

Welcome darling baby no 3!

Hi kawan-kawan.
It's been a while since my last post :)

Saya baru saja menjadi ibu baru semula untuk kali ke-3 satu bulan 2 hari yang lepas.

Daddy dan Emir Aslan dalam labour room. 
30 minit selepas Emir Aslan dilahirkan.
Vacuum assisted vaginal delivery.
Hospital Putrajaya.

Introducing, our new baby, namanya - Emir Aslan.
Lepas 10 hari barulah kami confirm namanya ni dan daftarkan di JPN.
Punya susah kan mencari nama yang kami rasa ngam.

Saya tidak sangka yang saya akan suka menjadi ibu baru semula.
Seperti umur saya kembali ke zaman 20an. Macam zaman muda-muda baru kawin dulu.
Tidak rasa macam 30an langsung. Hehe.
(Wah.. skema juga bersaya-saya kan. Apa salahnya meluahkan kegembiraan dalam cara yang lebih sopan).

Sedangkan sebelum ni, punya la berabis aku buat family planning tidak mau ada anak lagi.
Kunun cukup la 2 orang anak saja.

Sekalinya, bila sudah ada baby ni, syioknya.
Ada baby kecil yang akan rela ja dicium pipinya dengan bau wangi dari syurga.
Kaki dan tangan kecil yang amat comel dan sentiasa memanggil orang yang melihatnya untuk berasa geram hingga rasa ingin menggigit kaki dan tangan comel itu.

 Kaki yang minta kena geget.
Bersalin kulit. 
Usia - 8 hari.

Itu baru baby 1 bulan. Yang belum pandai membalas senyuman dan belum pandai ketawa.
Baby ni hanya tau tidur, menyusu, berak, kencing, guna pampers dan wet tissue yang banyak dan dimandikan sehari sekali.
Oh iya, aku hanya mandikan baby baru ni sehari sekali dan guna sabun cetaphil yang tiada buih dan tiada bau wangi.
Bayangkan kalau sudah pandai senyum, giggle - mesti lebih meriah!

Nanti ada masa, aku cerita pasal my birthing experience untuk dijadikan kenangan di masa depan.

 Emir Aslan - 1 month old.
Malam pada hari kena injek Hepatitis B dos ke-2. 

Love you son.
You have a new life. And you changed our life forever. 
Semoga menjadi anak yang soleh. Menjadi kebanggaan Mummy dan Daddy.


 
And please get along well with your brother and sister.
Abang Addin and Kakak Zara love you so much :)


Thursday, September 15, 2016

Kemaskini cerita dalam blog - Ogos 2016



 
Awal bulan Ogos ni, Pokemon Go baru dibuka untuk pengguna ios di Malaysia.
My henpon tidak terkecuali menerima pengaruhnya.
Thanks to Addin.
 Aku nda pernah peduli ni Pokemon. Bikin cepat habis bateri ja.
Aku tetap setia pada Candy Crush Soda Saga.


 Dalam bulan Ogos ni juga, aku buat discovery baru.
Rupanya ada Pasar Borneo setiap sabtu dari 7 hingga 11 pagi tidak jauh dari kawasan rumah kami.
Here, kelihatan si Addin posing untuk mamanya.

 Lemiding or midin muda. Sedap dimasak ringkas.
 Di Pasar Borneo (Jalan Jinma 7, Seri Kembangan), ada dijual macam-macam produk Sabah Sarawak.
 Berdasarkan pemerhatian aku, produk Sarawak lebih banyak daripada produk dari Sabah.

Kalau anda beragama Islam dan kurang arif dengan makanan Sabah dan Sarawak, saya cadangkan supaya berhati-hati sebab ada beberapa makanan yang dijual ialah makanan yang obviously tidak halal contoh seperti bosou bakas (pekasam or jeruk babi hutan).
It won't hurt if you ask the seller nicely kot2 makanan tu halal ka haram ka.
Tapi rasanya dorang pun akan advise saudara saudari.
Sabahan dan Sarawakian amat muhibah. 
Tanya je, they won't bite. 

- Dalam bulan Ogos ni, ada pesta Olimpik di Rio, Brazil. Malaysia berjaya beroleh 3 pingat perak melalui sukan badminton, 1 pingat perak melalui sukan terjun papan anjal dan 1 pingat gangsa melalui acara sukan berbasikal. Memang sakit jantung bila tengok final badminton. Hehe. 

- Tarikh 29 Ogos setiap tahun adalah tarikh penting dalam keluarga. Abang Edi turns 40!! Kunun tuan punya badan mau pegi snorkeling di East Coast. Aku pula dengan keadaan yang sudah masuk trimester ke-3 ni macam tidak ngam ja mau naik bot merentas lautan segala. Kalau boleh biar la destinasi percutian kami tu dekat dengan hospital. Kalau ada apa-apa kecemasan kan senang. 

 Pilihan terbaik dan terdekat ialah di Lexis Hibiscus di Port Dickson. 
Oleh kerana ni besday Abang Edi, so the vacation is on me. 
Aku saja pilih hotel ni sebab ada swimming pool di balkoni bilik.
So, I don't have to menunggu anak bermandi manda di kolam public di tengah panas.
Tengok dari katil ja pun ok.

 Seems like Abang Edi kurang enjoy sebab dia cakap pool tu kecik sangat. Errr... 
Tapi budak 2 orang tu suka sangat.
Aku pun rasa ok sebab aku boleh mandi pool tanpa perlu pakaian renang lengkap.
Mana lagi ada pakaian renang yang muat dengan perut aku yg besar sekarang ni.

Apa-apa pun, I hope you have a blast Abang Edi!


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...